Blogging

7 Tips dan Trik untuk Menulis Artikel Blog dengan Cepat

Menjadi seorang bloger pastinya tidak bakal jauh dari yang namanya tulis-menulis. Wajar dong, meski yang namanya konten bentuknya bisa bermacam-macam, artikel dalam bentuk tulisan kayaknya masih punya dominasi tinggi, kayak di blog ini.

Sayangnya menulis kadang menjadi hambatan yang harus dihadapi saat ngeblog. Alasannya bisa macam-macam, salah satunya mungkin karena proses menulis yang cukup lama.

Kalau kayak saya sih biasanya kalau kelamaan nulis malah alamat bakalan lama statusnya jadi draft. Ujung-ujungnya konten mungkin baru kelar tahun depan, kekeke.

Buat yang sudah terbiasa mungkin prosesnya bakalan lebih cepat, tapi yang namanya proses kan butuh waktu. Lagipula menulis artikel blog itu bukan cuma butuh keterampilan mengetik saja, tapi juga bagaimana cara kita mencari ide dan merangkai kata-kata untuk menyampaikan maksud kita.

Terus gimana dong caranya biar bisa bikin artikel blog dengan cepat?

Nah, jadi buat kamu yang pengen bisa menulis artikel blog dengan cepat, beberapa tips dan trik ini mungkin bisa kamu coba.

Tips dan Trik untuk Menulis Artikel Blog dengan Cepat

1. Menulis dengan gaya bebas

Jujur saja kalau saya bukan tipe bloger yang bisa menulis pakai gaya bebas. Kalau pakai cara ini biasanya tulisan saya jadi ngalor-ngidul gak jelas (kayak tulisan ini).

Mungkin cara ini bakalan bagus kalau buat artikel yang modelnya cerita pengalaman sendiri, kalau buat artikel tutorial atau semacamnya kayaknya cara ini kurang cocok.

Tapi di banyak kesempatan, saya cukup sering pakai cara ini buat bikin konten, terutama kalau lagi menulis untuk blog yang saya jadikan PBN. Maklum, biasanya artikel buat blog PBN ini berupa tulisan daur ulang dari tulisan-tulisan yang pernah saya buat. Enak kan tidak perlu lagi riset atau bikin outline dulu. Kalau materinya masih ingat sih biasanya saya bisa tulis ulang lagi dalam waktu singkat.

Di antara cara yang lain yang ada di daftar ini, mungkin cara ini yang paling cepat. Dan kalau buat saya, nulis pakai gaya bebas bisa sekalian buat relaksasi karena tulisan bisa dibuat gak pake banyak mikir. Beda sama tulisan yang dibuat untuk ngejar posisi teratas. Kadang lamaan riset dan mikirnya dibanding nulisnya, kekeke.

2. Menulis dengan teknik Pomodoro

Teknik Pomodoro sebenarnya bukan cuma berguna buat menulis aja, karena teknik ini memang dipakai buat mengatur waktu and get things done.

Sistemnya sih simpel, kita cuma meski mengalokasikan waktu buat menyelesaikan sebuah tugas. Misalnya buat ngetik saya pasang waktu 10 menit. Di rentang waktu itu saya harus bener-bener ngetik dan gak boleh ngerjain hal yang lain. 10 Menit berlalu, saya boleh istirahat dulu 2-3 menit, baru setelah itu di-restart lagi. Terus aja begitu sampai selesai semua kerjaannya.

Saya dulu sering banget pakai cara ini. Apalagi kalau saya memang orangnya gampang gak fokus, keganggu dikit langsung hilang flow nulisnya. Pakai teknik ini, menulis lebih mudah karena saya cuma butuh konsentrasi di rentang waktu yang singkat.

Teknik Pomodoro juga bukan cuma bagus buat memanage waktu lho! Konon katanya cara ini juga lebih bagus buat kesehatan. Soalnya di jeda waktu istirahat itu kita bisa isi sama jalan singkat atau stretching, jadi gak selalu melototin layar komputer atau duduk terlalu lama.

Btw teknik ini kayaknya bakalan cocok sama yang blogger yang ngetiknya kayak sistem SKS pas kuliahan kayak saya. Dasar mental deadliners, biasanya kalau dah kepepet baru deh jadi tambah semangat nulisnya.

3. Menulis tanpa mengedit terlebih dahulu

Siapa sih yang gak mau tulisannya perfect? Enak dibaca, informatif, dan yang penting gak banyak typonya. Kalau bisa sih habis nulis bisa langsung posting, paling poles-poles dikit ditambahin gambar biar menarik.

Kalau mau hasilnya sempurna setiap kali menulis sih kayanya gak bakal bisa nulis cepat. Ada error sedikit, backspace. Ada satu huruf yang gak keketik, backspace. Ada grammar yang error, backspace. Yah, gak kelar-kelar ini mah!

Lagian kalau keseringan ngedit tulisan buat saya bisa mengganggu alur menulis. Kadang saya malah sering lupa, “lha, tadi mau nulis apa yah?”

Makanya kalau sekarang saya pakai sistem editing. Bodo amat ngetik banyak salah atau typonya, yang penting kelar dulu. Kalau mau dipermak bisa nanti kalau tulisannya dah selesai.

4. Riset dulu sebelum menulis

Kadang kita bisa menulis dengan cepat kalau kita memang menguasai bahan yang kita tulis. Misalnya aja kayak saya yang sering banget nulis seputar tekno atau blogging, biasanya lumayan cepat kalau disuruh menulis dengan tema yang sama. Wah, pokoknya ngacir deh!

Beda sama tulisan yang memang saya tidak saya kuasai, jadi kudu baca dulu referensi sebanyak-banyaknya. Memang bikin repot, tapi kalau sudah tahu, nulis artikelnya jadi beneran cepat. Nulisnya lho yah, bukan bikin artikelnya! kekeke.

5. Buat Outline sebelum menulis

Cara ini saya pakai kalau lagi bikin artikel yang panjang. Kalau nulis tutorial sampai 1000 kata lebih sih kayaknya gak bakal bisa pakai gaya bebas, pasti kemana-mana bahasannya.

Adanya outline bikin tulisan lebih tersetruktur, jadi pembaca juga gak bingung ngikutinnya. Kita pun enak nulisnya karena ada panduannya, jadi kalau suatu waktu distop dulu nulisnya, kita lebih gampang nerusinnya.

Bikin outline juga gak perlu repot. Kalau saya sih biasanya ditulis dalam bentuk poin, nanti paling tinggal dikembangin aja. Semakin kompleks tulisannya, biasanya poinnya semakin detil. Kadang sampai bertingkat-tingkat atau malah ada outline per paragraf segala.

Btw biasanya kalau sudah buat outline gini sebelumnya saya memang dah riset dulu, jadi pas nulis jadi cepat.

6. Menulis di tempat yang bisa meningkatkan produktifitas

Ada banyak cara yang biasa dilakukan orang-orang supaya lebih fokus dan meningkatkan produktifitas menulis. Ada yang lebih seneng sambil dengerin lagu, ada yang seneng ngetik di tempat yang sepi, malah ada yang suka di tempat yang ramai.

Pokoknya kalau mood menulis kamu bisa meningkat kalau ada kondisi-kondisi tertentu, optimalkan kondisi tersebut. Asal jangan burnout aja karena keseringan dipakai.

7. Menulis dengan kertas dan pena

Jadi ingat pengalaman salah satu rekan saya yang kecepatan berpikirnya lebih tinggi dibanding skill menulisnya. Jadi katanya kalau menulis lebih baik pakai kertas dan pena dibanding harus diketik di komputer.

Memang bener juga sih. Kadang kalau lagi ada ide tulisan, kata-kata bisa mengalir begitu saja. Sayangnya buat sebagian bloger, biasanya yang jadi penghambat itu ya skill mengetiknya. Kalau kecepatan ngetiknya gak bisa ngimbangin, otak juga keteteran nungguin ide yang belum sempat ditangkap dalam bentuk tulisan. Belum lagi kalau lagi ngetik banyak errornya, kalau bikin kesel bisa bubar itu idenya.

Makanya kalau dah kayak gini sih memang lebih baik pakai cara old school, jangan malu pakai kertas dan pena kalau mau bisa menulis artikel blog dengan cepat.

Jangan Lupa Editing Setelah Menulis!

Sip dah, selesai juga nulis poin-poin utamanya. Btw artikel ini ditulis pakai gaya bebas, lumayan cepet juga jadinya, hampir 1000 kata lebih cuma 15 menitan. Sayangnya banyak typo sama salah ketik.

Makanya selesai nulis, luangin juga sedikit waktu buat proses editing. Gak cuma benerin typo aja, editing juga bagus buat merevisi tulisan kita. Kadang pas proses editing ada saja inspirasi baru yang bisa ditambahin ke dalam artikel. Atau kalau ada bagian tulisan yang berbelit-belit jadi bisa dibikin lebih ringkas.

Agar proses editing lebih maknyus, enaknya sih editing dilakukan jauh setelah menulis. Jadi kalau artikelnya dibaca lagi otaknya lebih fresh, dan kita bisa melihat lebih baik di mana kekurangan artikel yang kita buat.

Cuma kalau kayak saya sih biasanya males. Nanti kelamaan dinggurin malah gak dipublish-publish, kekeke.

Anyway, itu aja tips dan trik yang bisa saya kasih tau, mudah-mudahan bisa lebih semangat bikin konten baru yah! Kalau ada tips dan trik lainnya boleh dong dishare di kolom komentar.

Blogger yang punya terlalu banyak minat dan selalu nagih dengan bacaan menarik di internet. Mencoba naik pangkat dari silent reader dan ingin tahu rasanya jadi penulis.

6 Comments

    • Tuan Rumah

      Iya betul itu mas, apalagi kalau memang menulis berdasarkan pengalaman pribadi. Makanya dulu blog ini updatenya sebulan sekali, Jadi biar gak kosong dan keliatan rajin saya isi aja sama artikel-artikel umum 🙂

  • ANDRIE KRISTIANTO

    Wahhhh cara cara diatas memang ampuh banget buat nulis konten di blog, kalo ak sih biasanya nulis di kertas dulu apa yang ingin ditulis, terus riset tulisan tersebut di pencarian terus di analisis baru deh ditulis point point nya yang penting buat dimasukkan ke tulisan apa dan apa aja yang ingin dibahas.. Jadi deh tulisannya hihihi

    • Tuan Rumah

      Wah, saya juga mirip-mirip mas, cuma bedanya saya pakai aplikasi menulis di komputer buat bikin bullet pointnya 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *