5 Efek Kebanjiran Terhadap Blogger (Saya)

  • Blogging
dampak banjir terhadap blogger dan kegiatan ngeblog

Rain .. rain .. go away … come again another day!

Duh, kalau hujan bisa disuruh minggir dulu buat datang besok kayak di lagu anak-anak itu kayaknya enak juga yah!

Btw nulis gini bukan berarti saya tidak bersyukur atas limpahan air yang datang dari langit ini. Tapi kalau kebanyakan sampai masuk ke dalam rumah ternyata berpengaruh besar juga buat saya.

Makanya jadi kepengen curhat sedikit nih rasanya jadi bloger yang lagi sering kebanjiran.

Awal Mula Kebanjiran

Btw saya gak bakalan cerita panjang lebar kenapa bisa kebanjiran. Yang jelas sejak tinggal di rumah baru empat tahun belakangan ini, dua tahun belakangan airnya sampai tinggi banget dan bikin lingungan saya banjir.

Jadi inget waktu pindah dulu, kalau hujan deras masalah saya cuma rembesan air di kamar tidur saja. Tapi belakangan saya jadi was-was karena hujan lebat bisa bikin jalanan depan rumah banjir.

Alhamdulillah seumur hidup tinggal di daerah Jakarta dan Tangerang saya belum pernah merasakan langsung kebanjiran. Entah apa yang berubah selama dua tahun ini sampai air lama surut di tempat saya.

Waktu hujan besar di awal tahun 2020 lalu saja saya sampai shock. Kok bisa-bisanya air masuk sampai 50-an cm ke dalam rumah. Padahal rumah saya sudah dibangun lebih tinggi dibanding rumah yang lain.

Tadinya sempat kepikiran hal ini terjadi karena curah hujan ekstrim. Tapi makin ke sini ternyata masalahnya lumayan serius. Setiap kali hujan lebat saya jadi selalu waspada karena airnya hampir selalu naik menggenangi jalanan.

Dampak Banjir Terhadap Kegiatan Ngeblog

Yang jelas ada banyak dampak yang saya rasakan selama kebanjiran. Tidak cuma terasa di kegiatan sehari-hari, tapi juga waktu ngeblog.

1. Hujan Jadi Distraksi

Dulu saya selalu senang kalau musim hujan tiba.

Suara air yang jatuh ke atas atap itu buat saya menenangkan. Belum lagi kamar jadi terasa adem meski gak pakai kipas atau AC. Kalau mau ngopi panas pun gak perlu sampai keluar banyak keringat, kekeke. Duh, pokoknya waktu paling asik deh buat ngeblog.

Tapi sejak kebanjiran, persepsi saya terhadap hujan jadi berubah.

Sekarang kalau bunyi rintik-rintik saya langsung panik, apalagi kalau suaranya makin deras. Bentar-bentar jadi selalu buka aplikasi pemantau cuaca.

Kalau durasi hujannya makin lama, saya makin gak fokus untuk ngeblog. Apalagi kalau melongok di jendela airnya sudah mengenang di jalanan. waduh!

2. Kurangnya Waktu Ngeblog

Malam hari adalah salah satu waktu yang banyak saya manfaatkan untuk ngeblog.

Kalau si kecil tidak tidur terlalu malam, biasanya sebelum jam 9 saya sudah mulai start menulis untuk blog atau sekedar membuat outline. Lumayan, kalau sedang bersemangat sih bisa bikin 1-2 draft artikel yang cukup panjang (minus gambar penunjang).

Tapi sejak musim hujan saya jadi jarang ngeblog malam-malam.

Entah kenapa di daerah saya hujan deras umumnya terjadi menjelang tengah malam dan menjelang subuh. Dan kalau sudah mulai turun hujan biasanya saya jadi susah tidur. Akhirnya saya lebih memilih buat tidur cepat selama beberapa bulan ini.

Makanya, selama musim hujan ini saya jadi kurang produktif ngeblog. Kalau seminggu biasanya bisa dapat banyak, sekarang jadi berkurang cukup drastis. Pengen sih nulis pagi-pagi tapi mood-nya gak dapet karena kepotong waktu untuk siap-siap ngantor.

Meski begitu di sisi lain saya merasa bersyukur. Alhamdulillah selalu bisa bangun lebih pagi dan sempat solat malam meski siangnya kadang merasa lebih ngantuk dari biasanya.

3. Rusaknya Alat Penunjang Kerja

Ini mungkin efek paling besar yang saya rasakan.

Waktu banjir 2020 komputer saya sempat rusak. Biaya perbaikannya lumayan juga karena komputer saya mati terkena air.

Di tahun ini alhamdulilah air tidak sampai masuk ke dalam rumah. Kalaupun ada kerugian alat paling cuma harus instal ulang windows aja karena komputer saya ‘ngambek’ setelah disimpan di lemari selama 2 hari (hmm, kenapa y?)

4. Menimbulkan Rasa Stress yang Tidak Perlu

Stress itu kayaknya jadi musuh utamanya bloger. Kalau lagi stress, otak rasanya mumet dan sulit buat diajak nulis.

Dan saya rasa kebanjiran kemarin bikin saya sedikit parno. Ujung-ujungnya kayaknya jadi bikin stress yang sebenarnya tidak perlu.

Sebagai contoh, kalau lihat aplikasi cuaca tahu-tahu ada prediksi hujan lebat, saya malah jadi stress sendiri. Padahal hujan juga belum tentu turun. Bisa jadi juga hujannya ternyata dah dapat sisa-sisanya aja jadi gak terlalu deras begitu sampai di rumah (sering banget nih kejadian kayak gini).

5. Banyaknya Pengeluaran Tambahan untuk Ngeblog

Untuk mengkompensasi waktu ngeblog yang berkurang, akhirnya saya memutuskan untuk menyewa jasa penulis artikel untuk beberapa blog saya. Kepikiran mau sekalian belajar bikin blog yang auto-pilot.

Setelah dicoba, lumayan juga ternyata nominalnya. Untuk beberapa puluh artikel yang saya pesan ternyata sudah habis jutaan rupiah.

Alhamdulillah pengeluarannya masih ketutup sama penghasilan dari blog. Tapi jujur saja saya masih kurang puas sama hasilnya. Beberapa cukup acceptable, tapi banyak juga yang kualitasnya kurang baik meski sudah dibayar lebih mahal.


(featured image: @muhamadfaris22)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *